Sunday, 1 February 2009

KBB#9 – Classic Puff Pastry ( Pate Feuilletee ) The Round Up



Pastry ... !! Mendengar tema tantangan KBB kali ini, sontak membuat sebagian besar member bereaksi. Ada yang menyambut dengan senang, namun tak sedikit juga yang berharap-harap cemas saat melakukannya. Walau tak semua member bisa mengikuti tantangan pada round ini, kami yakin semangat baking mereka tidak ikut surut.



Pengalaman pertama menjadi Host pada event KBB merupakan satu kebanggaan buat kami. Walau sempat dibuat kalang kabut oleh minimnya daftar setoran dari member - meski telah memasuki minggu-minggu terakhir bulan tantangan, namun kami tetap berusaha melakukan kewajiban-kewajiban sebagai host dengan semaksimal mungkin. Hingga jika ada kekurangan disana-sini, kami mohon maaf.

Akhirnya, kami berdua ingin mengucapkan terima kasih atas kepercayaan yang telah teman-teman berikan. Dan berikut adalah hasil-hasil karya dari member KBB untuk tantangan bulan Januari 2009 - urutan disusun berdasarkan tanggal pengiriman entry. Total member yang melapor 72 orang, ijin gak ikut 2 orang, telat melapor ( tidak dimasukkan round up ) 4 orang, dan yang absen tanpa kabar 23 orang.


Salam KBB !


Maju teroos pantang munduuurr!


Host,





Mae & Rachmah


--------------------
Laporan member bloggers





1. Mbak Arfi

Setoran pertama oleh Mbak Arfi. Memang  ibu RT kita ini, nggak cuma pintar memilih resep tapi juga teladan dalam mengumpulkan resep. Meski sedang mengalami kondisi tubuh yang sering kurang sehat, tapi tetap penuh semangat. Silahkan tengok hasil PRnya yang cantik  disini.








2. Mbak Dita

Berhasil juga bikin kulit pastry sendiri. Padahal selama ini cuma dibaking list doang, sampe 'dipaksa' dan 'ditodong' bikin pastry sendiri di KBB. Ternyata hasilnya memuaskan, bikinnya juga lancar. Nyesel bikin cuma 1/2 resep. Liat yuk wujud cantiknya disini.





3. Heramesayu Noviari


Gara gara kapok karena hampir telat ngirim laporan di tantangan lalu, Mbak Ayu ini buru buru bikin en ngirim laporan diawal bulan. Ngakunya sih paling jiper kalo liat resep puff pastry, tapi karena semangat KBB en yang bareng ngerjain ada 100 orang, jadi akhirnya berani juga ngerjain. Mo tau semangatnya mbak Ayu ngerjain peer, diceritain tuh disini.






4. Maya Ekatrina

Pastrynya sebagian dibuat sebagai topping zoupa soup, hmm pasti yummy ! Sebagian lagi dibikin apa ya ? Liat yuk disini.





5. Zita Abarhee

Nyesel cuma bikin 1/2 resep, karena hasilnya ternyata renyah dan tetap bisa ngembang meski tanpa yeast. Wow, diapain tuh ya ? Tengok yuk disini.









6. Swi

Akhirnya kesampaian bikin puff pastry. Hasilnya juga memuaskan, enak, gurih dan kriuk kriuk dan yang paling penting berlayer. Wah lengkap banget ya hasilnya, klo gitu yuk kita serbu aja disini.






7. Syanti Dewi

Karena ragu, bikin cuma 1/2 resep, tapi akhirnya kok malah nyesel ? Soalnya semua orang rumah sukaaa.... Dan meski sempet bocor disana sini, tapi percobaannya lancar jaya. Lihat tuh, cantik kan hasilnya. Minta yuk, disini.




8. Ely YD

Dag dig dug derr waktu terima surat cinta, ditambah lagi sempet frustasi waktu mraktekin resepnya. Tapi gak ada kata takut buat member KBB, jadi setelah diberaniin, terbukti berhasil kan... Hmm, dibikin bentuk apa ya ? Lihat Yuuk...




9. Mira

Tiga kali mencoba, akhirnya nggak sia-sia Mira memporak - porandakan dapurnya. Demi melihat pastrynya berlapis, sampai bela-belain beli buku khusus tentang pastry. 

Dibentuk apa sih pastry  Mira, yuk kita intip toplesnya, disini.







10. Nilam Sari

Bikin ampe tiga kali. Dua kali gagal sampe mo nyerah gak ikutan. Tapi percobaan terakhir berhasil ! Inilah member paling bersemangat di tantangan kali ini. Liat yuk gimana semangatnya disini.




11. Regina

Walau gak ngembang banget kyak ditoko kue, tapi untung gak bocor dan masih berlayer. Rasanya asoy dan kremes kremes. Wah, apa sih rahasianya ? Sabar dan gak menyalahi 'hukum alam'. Hah ? Bingung ? Yuk cari tahu rahasianya disini.











12. Elny

Sebelumnya gak pernah bikin puff pastry en sedikit ragu ragu mo bikin, karena banyak kulit pastry jadi yang dijual disekitar tempat tinggalnya. Tapi tantangan tetap tantangan. Akhirnya dikerjain juga dan hasilnya, gak kalah kan sama yang dijual jual. Borong deh disini.








13. Metha Syarief

Hampir gak ada masalah selama proses pembuatan, soalnya udah punya ilmu waktu kursus pstry beberapa tahun lalu. Biar gitu cuma nyoba 1/4 resep karena sibuk dikantor. Dan pastrynya dibentuk kecil kecil biar keliatan banyak. Wah masih banyak dong, ayo serbuuuu disini.



14. Eliza

Pada tantangan kali ini hampir tak ada kendala yang berarti, mengingat saat pembuatannya rumah dalam keadaan "aman terkendali". Sampai-sampai bisa menyempatkan diri untuk membuat hantaran pastry ini kepada teman. Seberapa aman kondisinya, simak penuturannya.








15. Foni

Sempat panik karena mengalami kebocoran dimana mana, akhirnya adonannya ditaburi tepung banyak banyak. Waktu mo dibentuk, malah bingung mo digiles ato dicubit ? Dicubit ? Hihi, baca ceritanya yuk, disini.









16. Rosmi

Senang waktu denger tantangan kali ini bikin pastry. Tapi takut waktu mo nyoba bikin *nahlo* dan akhirnya berani nyoba juga. Adonan banyak yang bocor tapi maju terus pantang mundur. Liat yuk hasilnya disini.




17. Tyas June

Meski merasa ketar ketir dan gagal, tapi semangatnya patut dikasi jempol dua. Gak nyerah buat naklukin di pastry. Aih jangan sedih dong, yuk kita hibur mbak Tyas disini. Cheers !



18. Siti Mulyani

Ibu ini katanya bikin peer sambil fitness naik turun tangga, disambi ngurus si Anak, en sempet ditinggal kekondangan juga. Apa aja sih yang dialaminya ? cari tahu yook, disini.




19. Retno G Prihandana

Satu lagi yang agak males mo nyoba karena bisa beli kulit pastry dengan mudah. Tapi bukan KBBer dong kalo gak berani nyoba sendiri. Terbukti kan hasilnya gak kalah sama kulit pastry instan. Lucu lucu deh bentuknya, tengok yuk disini.










20. Ririn

Nasib jadi jomblo, malam minggu malah baking bikin pastry yang ketiga kali. Tapi dapat ilmu baru kan, sapa tahu nanti bisa dibuat bekal nyogok calon mertua. Ayok, yang pengen mampir ke rumah Ririn, silahkan kemari ya..








21. Mindy Jordan

Ini adalah tantangan terberat selama jadi member KBB. Tapi mau tidak mau, suka tidak suka, teteup harus berani nyoba. Bekal googling dan mantengin youtube, jadi juga pastrynya. Wah dibikin apa tuh, yuk rame rame liat dapur nya, disini.










22. Cicilia Caroline

Begitu pulang mudik baca email ada 300-an. Setelah menyempatkan diri baca selama 2 hari trus memberanikan diri bikin puff pastry ini, yang biasanya tinggal beli. Gimana ya perjuangannya mempraktekan resep ini, tengok yuk disini.

23. Rachma Setyawati

Ibu host kita yang satu ini ngaku kalo dah cinta mati sama KBB, makanya kesulitan apapun siap dihadapi. Buktinya, hasil pastrynya cantiiik banget. Penasaran gimana buatnya, intip yuk disini.




24. Amalia

Ibu cantik yang sedang hamil muda ini tidak mengalami kendala apapun dalam proses pembuatan. Meski bingung dan ragu, akhirnya peenya sukses berkat tips dari teman teman dimilis. Mo liat layer dipastrynya, tengok saja penampakan cantik pastrynya..



25. Poppy Devina

Pucuk dicinta ulam tiba. Baru dapat bingkisan Cheese Puff Pastry eh gak taunya ditantangin bikin pastry sama KBB. Jadinya, lebih enak dari yang dikasi. Semua orang rumah suka. Hmm... kita juga suka, ya enggak. Yok kita serbu aja disini.









26. Rita Bellnad

Meski sempet merasa njlimet, tapi perjuangan ibu dua anak ini patut diacungin jempol. Gimana enggak, demi ngerjain ini dapurnya sampe rela dihujani tepung dimana mana. Tapi hasil akhirnya super flakky dan crunch crunch. Mau tahu cerita serunya, yuuuk kita intip dapurnya disini.








27. Yohana ( Mamajo )

" Wangi butternya mengoda iman, dan tekstur kriuk-kriuknya bikin aku lupa diri. " Begitu kesan dari Mamajo. Dan meski tidak setinggi dibandingkan dengan kalo pake korsvet, tapi rasa lebih penting daripada penampilan, Penasaran ? Simak cerita lengkapnya disini.




28. Ema Yudistira

Biasanya kalo bikin pastry pake korsvet dan telur, jadi Ibu cantik ini penasaran saat membuat pastry KBB dengan resep tanpa telur dan pake butter. So, meski sibuk karena mo pindahan, tetep semangat ngerjain peernya. Hasilnya lembut seperti Danish Pastry dan sukses bikin orang rumah ketagihan. Tapi laporannya terancam hilang karena kompienya kebakar! Hmm... selamat gak ya ? Baca yuk disini.






29. Anggi

Baru kepacu buat bikin setelah dapet kentongan reminder dua kali dari 'satpam satpam' KBB 9. Meski pada percobaan pertama sempet gagal, tapi ibu satu ini gak kapok untuk bikin lagi. Dan hasilnya dibawa buat bekal sekolah putra tercinta. Asiiik..... Mampir yuk disini.




30. Vivi Rahayu

Sempet deg deg ser karena emang baru pertama bikin puff pastry, tapi untung bikinnya cuman 1/2 resep, katanya. Mengapa ?? simak penuturannya ....







31. Tisha

Seneng banget karena ternyata bikin puff pastry gak sesulit yang dibayangkan. Hasil akhirnya dibuat bentuk pinwheel dengan selai stroberi ditengahnya. Hmmm... kebayang deh enakknya. Liat yuk.




32. Etie

Udah lama mo nyobain bikin pastry tapi urung terus. Akhirnya kena batunya waktu tantangan kali ini disuruh bikin pastry. Sampe bikin dua kali karena adonannya bocor terus. Wah gimana ya serunya, denger ceritanya yuk disini.








33. Lanny

Setelah maju mundur antara mau absen atau nggak untuk tantangan kali ini akhirnya diputusin untuk maju terus pantang mundur, meski dengan perut yang makin membuncit dan badan yang makin berat. Gak sia sia kan perjuangannya... yuk kita tengok, disini.



34. Andrie Anne

Ngerasa ada yang salah dengan puff pastrynya. Kurang ngembang, padahal suhu udah diset sesuai petunjuk. Jadinya juga agak tawar. Doughnya kurang garam dan fillingnya kurang nendang. Walo bgitu, kata hubbynya, "Ennnaakk"... Hmm, jadi pengen tahu, intip yok dirumah barunya.






35. Sandra Andrtsa

Bertekad untuk lulus dan ternyata gagal dipercobaan pertama. Tapi setelah mencoba lagi, usaha dan usaha akhirnya berhasil. Tengok yuk senangnya hati Sandra karena lulus, disini.


36. Ienas Tsuroiya

Meski sempat maju-mundur mengerjakan tantangan kali ini karena puff pastry siap beli banyak banget macamnya dan harganya pun terjangkau. Tapi demi kecintaan kepada KBB, akhirnya dilakonin. Ternyata begitu sudah sampai lipat-melipat, malah ketagihan, en hampir saja membuat lipatan lebih dari 6. Lihat yuk lipat melipat a la mbak Ienas disini.







37. Ine Sena

Tantangan kali ini bikin deg deg serr. Meski masih bocor disana sini tapi cukup puas dengan hasilnya. Belum pernah bikin pastry sebelumnya, ternyata sangat menyenangkan... Yuk liat disini.









38. Nifti Ventin

Sutris berat menghadapi tantangan kali ini. Udah sempet nimbang nimbang bahan tapi belum berani nyoba juga. Ternyata makin ditunda makin sutris. Hihi, tapi akhirnya diberaniin dan sukses kaan... Nyok diserbu pastrynya, disini.








39. Sofie Minawati

Sempet deg degan waktu disuruh bikin pastry, mana cuaca lagi panas. Bikin peer sambil ditemani petasan malam Imlek. Meski bocor juga disana sini, tapi liat deh hasilnya, cantik yaaa.... Intip yuk, disini.









40. Sri Yulianti

Meski gagal tapi udah berani nyoba. Wah, pasti seru nih ceritanya. Dengerin kisahnya yuk, disini.








41. Puji Yuliastuti

Bikin sampe dua kali. Yang pertama gak berlayer dan dibikin tutupnya Zoupa Soup karena udah janji sama ponakan. Waktu dikasi keponakannya, komentar mereka, " Supnya enak tante, tapi tutupnya.... " Mo tau komentar sang ponakan, cari tahu yuk disini.









42. Rita Herniangkit

Ngerjainnya mepet mepet waktu deadline. Gagal bikin croissant langsung banting setir bikin apple strudel dan berhasil. Wah mau dong, yok dikeroyok rame rame disini.




43. Kartika Binakasih

Yang ini lupa cerita cerita tentang perjuangannya menaklukan si pastry. Hmm... jadi penasaran deh, kira kira seperti apa ya ? Langsung aja yuk, kita meluncur kesini.





44. Eny

Member yang ini juga lupa nih sama dongeng pastrynya. Tapi melihat penampakan pastrynya yang cantik ini, pasti ceritanya happy ending. Yuk rame rame baca kisahnya, disini.








45. Sofia Ristanty

nyesel karena bikin gak dari awal awal terima surat cinta, karena hasilnya ternyata enak banget. Lebih enak dari pastry yang biasa beli di bakery. Padahal sebelumnya takut banget nyoba. Mo tau seberapa takutnya ? Cek yuk disini.




46. Vin Wong

Capek karena harus ngulang dua kali, dan tetep gak bisa perfect alias masih bocor dimana mana. Tapi lega karena setelah dipanggang tetap jadi dan hasilnya enak kres kres. Hmmm... ngintip yook disindang.


47. Susi Dwiyanti

Tantangan kali ini beneran amat sangat menantang karena belum pernah berani nyoba bikin puff pastry. Tapi biar agak bocor
sana-sini, ternyata berhasil dengan sangat memuaskan. Lihat layernya yuk disini.




48. Noe

Gagal maning gagal maning. Nyoba sampe dua kali. Yang pertama gampang robek, yang kedua banyak bocornya, sampe harus ditambal dengan tepung banyak banyak. Hasilnya mirip shortbread loh, liat yuk disini.









49. Artalina Haryono

Deg-degan dan keringat dingin karena udah ciut nyali duluan. Yakin kalo pasti 'gagal' alias kena kutukan puff pastry. Tapi tetep semangat dan mo nyoba bikin lagi next time. Masak sih gagal ? Coba diintip dulu deh disini.




50. Dessy Ojong

Waktu bikin ini sedang dalam kondisi capek. Tapi hasilnya jadi, sampe suami dan anaknya keenakan. Pastrynya diisi sosis dan bumbu kari. Wah pasti enak. Mampir yuk disini.




51. Tanti SW

Saking semangatnya menggilas adonan, sampe sampe adonannya bocor karena terlalu tipis gilasnya. Tapi hasilnya tetep cantik nih, ngintip dulu ah disini.




52. Atiek



Adonannya bocor waktu proses rolling. Meski kurang berlayer tapi rasanya crunchy dan gurih. Patut nyoba lagi. Yuk mampir disini.







53. Mae

saking sibuknya ngehost, sampe lupa ngerjain peer en baru ngerjain last minute jelang deadline ! Hasilnya gagaaaal. Gak berlayer dan kerass... huhuhu... tapi biar gagal, yang penting udah ngerjain, horeeeee.... !!!
Boleh deh diserbu, disini.








54. Lia Angels

Meski pun sempat mengulang di awal , tapi akhirnya jadi juga. Nasib ngerjain tugas di hari terakhir , kerjaannya dredegan melulu. Kapooookkk... merasa hasilnya masih kurang sempurna tapi tetep pede. Mo tau kenarsisannya, ngintip yuuk disini.








55. Reri

Nyoba bikin dua kali tapi gagal terus. Adonan bocor di lipatan kedua dan sempet mo nyerah. Tapi akhirnya jadi juga meski sedikit kurang puas. Tapi yang penting kan dah berani nyoba ya. Yuk disemangatin, disini.




56. Efi Andra


Ketar ketir waktu baca resep, takut gagal. Akhirnya diberaniin nyoba, tapi harus nginep 5 hari di freezer soalnya gak sempet manggang. Detik detik terakhir, dipanggang juga pastrynya. Mo liat hasilnya ? Lucu deh, tengok yuk disini.




57. Yulia Riani

Walopun sampe buka warung khusus tambal ban demi tantangan ke 9 ini, akhirnya, puff pastry dari dapur maki bisa berhasil juga. Rela nongkrong di depan kulkas selama kurang lebih 3 jam karna cuaca depok yang hari itu mendung tapi hot.... Pastry nya enak, renyah, nggak sia sia deh perjuangannya. Kalo gitu kita meluncur nyok kebengkelnya, disini.





58. Rini

Melongo di depan layar kompi begitu baca tugas yg diberikan KBB. Alamak.... Honestly, rada males malesan nih ngerjainnya. Bawaannya dah takut gagal aje, dan akhirnya gagal beneran... huaaaaa sebel deh. Meski begitu, tetep lulus karena dah berani nyoba. Yok disemangatin, disini.




59. Laksmi Juwita

Trauma dikit karena pernah bikin pastry sebelumnya. Jadinya susah bener dapet mood buat ngerjain peer kali ini. Tapi demi komitment, akhirnya dikerjain juga. Mampir bentar yuk liat pastrynya, disini.




60. Anindita Nasution

Bikin 3 kali dan ga pernah sukses. Terakhir bikin tengah malam demi menikmati 'kesunyian' dari 3 anak kurcaci. Sukses menggilas tanpa bocor...tapi tetep bantet walopun hasilnya abis juga dalam waktu 2 jam. Seru ya, mampir yok dimari.








61.Putu Rea

Bikin dua kali dan gagal dipercobaan pertama. Dipercobaan kedua, hasilnya cukup memuaskan karena proses nya dimodifikasi dikit. Seperti apa ya modifikasinya ? Simak yuk disini.




62.Diajeng Wiedy

Lega bisa nyelesein peer ini, serasa abis ijab kabul. Lagi baking blue en baru dapet mood dihari terakhir deadline. Wah wah... trus gimana ya perjuangannya. Simak yuk disini.








63. Molly Maulina

Banyak alasan buat nunda ngerjain peer. Tapi namanya peer KBB tetep harus dikerjain ya. Meski hasilnya gak sukses banget tapi udah berani nyoba ya. Sempet bingung mo dibuat apa, akhirnya ? Liat aja disini ya...






Udah lama mo bikin pastry tapi masih suka bingung dengan pastry yang bersertifikasi halal ( Hah ? ) Tapi akhirnya kesampaian juga bikin pastry sendiri, meski bocor sana sini dan ( merasa ) gagal. Tapi yang penting berani kaaan. Hyuuuk mampir kesini.





65. Elsye Suranto

Bikinnya malam hari pada detik detik terakhir pergantian bulan, alias deadline ! Syukur aja gak ada masalah waktu bikin, dan gak sesulit resepnya yang puanjaaang. SSt.. katanya bikinnya bareng hantu, yuk yuk dimari.





66. Sherry Andriani

Ini juga yang ngirim mefet mefet. Tapi tetep semangat mo bikin, meski ada sebagian yang gagal. Yuk liat foto foto nya disini.











67. Reni Fitriani

Biar pernah kursus pastry dulu, tapi tetep aja bingung waktu baca resep. Akhirnya waktu nyobain, adonanya bocor dengan indahnya. Biar gak 100% jadi tapi tetep cruchy. Hmmm... liat yuk disini.








68. Lina Hidayat

Pertama bikin, sukses berat. Sampe sampe gak sempet kepoto. Begitu bikin kedua kalinya untuk dilaporin malah gagal total. Walah, yuk denger cerita selanjutnya, disini.







Laporan dari member Non Blogger :

1. Emma Isti














Surcin…begitulah KBBers menyebutnya. Di penghujung tahun, resep tantangan bulan ini sudah diterima, kali ini adalah Puff Pastry…yang berarti tugas bulan ini adalah membuat puff pastry. Hmmm…puff pastry, adalah penganan pavoritku. Antara senang..bingung…plus dag dig dug, pasalnya dah lama sekali nggak bersentuhan dengan dough lipat ini. Begitu baca resep…aiih pakai butter…kebayang sikh rasanya pasti enak..tapi kebayang juga betapa ribetnya lipat melipat dengan si butter ini. Membayangkan betapa nikmatnya menyeruput cream soup dengan lembaran puff pastry…akhhh cuaca memasuki awal tahun ini pun sangat mendukung sekali.

Semangat tahun baru rupanya berpengaruh pada semangatku terhadap tantangan kali ini. Mulai siapkan bahan-bahan, baca kembali resepnya, tapi saat akan menimbang kok jadi ragu..ragu kalau hasilnya kurang memuaskan, tapi ya sudahlah diputuskan buat setengah resep saja.

Sedikit berbeda dengan resep yang biasa dipakai, kali si butter block alias roll-in atau si lemak lipatnya diberi sedikit tepung, yang tujuannya untuk menstabilkan si butter. Dimulai dengan membuat dough, sedikit butter ditambah terigu dan garam diaduk jadi satu, ditambahkan air dingin dan air lemon sampai adonan bisa dibulatkan, kemudian didinginkan, prosesnya cepat tanpa hambatan Selanjutnya menyiapkan lemak lipat sesuai petunjuk dalam resep… memang adonannya cukup lembek, sama seperti doughnya inipun harus melalui proses pembekuan. Setelah 30 menit, dough di gilas segi empat sesuai ukuran yang diminta. Uppss..butternya masih agak keras… tapi tetap harus menunggu butter lebih elastis. Begitu butter mulai agak melunak, segera dibungkus dengan doughnya…walaah doughnya dah gak dingin lagi.

Sebelum mulai proses gilas menggilas dan lipat melipat, dicek lagi tiap sudut lipatan, maksudnya memastikan butter sudah terbungkus rapi.

Saatnya menggilas…tepuk-tepuk, pukul-pukul. perlahan mulai menggilas, adonan yang tadinya segi empat mulai berubah bentuk dan .mulai memanjang. Daann mulailah diuji kesabarannya. Tekan ke atas..eeeiits bagian ujung ada yang gelembung…perlahan digilas, tapi ternyata saat melapisi butter ada bagian yang agak tidak sama ketebalannya, dan kelihatannya ada udara yang terperangkap. Ternyata mulai ada kebocoran disisi atas, berlanjut ke sisi bawah. Secepatnya ditaburi tepung dan perlahan dilanjutkan menggilas sampai ukuran persegi panjang dan lipat sepertiga. Sampai turn ke-3 masih ada kebocoran…tapi begitu turn ke-4 kesulitan menggilas sudah makin berkurang, dan adonan sudah mulai mulus.

Urusan gilas menggilas cukup memakan waktu, begitu selesai turn ke-6, dough diistirahatkan lebih lama, kurang lebih 1 jam. Awalnya akan segera dibentuk dan baking, ternyata kondisi fisik sudah tak memungkinkan. Besoknya baru mulai di bentuk dan dibake. Sebagian dicetak untuk eggtart dan sebagian dibentuk mini croissant. Menunggu proses pematangan ternyata cukup lama, lebih dari 20 menit, total pemanggangan kurang lebih 40 menit. Aroma butter yang sudah tercium sejak awal baking, mendorong untuk segera mencicipi, daann hasilnya…seperti sudah diduga, tidak terlalu mengembang…soal rasa…enak dong, butternya terasa sekali tetap ada serpihan dan layer.

Belum puas icip-icipnya, masih penasaran dengan hasil yang nggak banyak layer dan lipatan yang bocor. Akhirnya coba membuat lagi dengan harapan hasilnya lebih baik dari sebelumnya. Horeee…hasilnya makin baik, layer yang terbentuk makin lebih sempurna, walaupun pengembangannya tidak semaksimal yang memakai shortening. Kali ini Croissant puff, Palmiers, apple turnover, bluberry cream puff jadi pilihan.

Baru pernah kejadian bikin tantangan berkali-kali seperti ini dan benar-benar menikmati hasilnya..rekor 5 kali bikin…. ini doyan apa maruk ya. Tengkyu KBB..tantangan kali ini TOP. Capek ..lelah tapi asyiikk. Terima kasih juga buat ibu host.

Emma

2. Dewi Oni

Tantangan KBB sekali ini benar-benar menantang...
Karena banyaknya kegiatan bulan Januari ini maka PR pun dikerjakan di saat-saat terakhir, walaupun sudah ragu apakah sempat mengerjakan atau tidak tapi tujuan ikut KBB itu khan untuk meningkatkan kemampuan sendiri dalam hal Baking jadi Pantang Mundur dech PR dikerjakan.




Ternyata dari keseluruhan proses mengerjakan PR ini yang paling mudah adalah menimbang adonan dan mencetak puff pastry. Proses di antaranya itu sulittttt sekali menurut aku. Dari proses pengilasan butter block dan dough kebocoran sudah terjadi di sana sini. Waktu googling di youtube ada yang kasih saran bahwa kalo bocor ditaburi saja sedikit terigu yach aku coba ikuti. Kemudian proses folding juga cukup membingungkan tapi aku rasa itu karena penggilasan adonan kurang tipis sehingga lipatan kelihatan sangat tebal.

Anyway, setelah dipanggang terlihat ada layers tapi kelihatannya puff pastry ku cenderung renyah keras seperti kue kering daripada renyah empuk ( duch gimana ya bahasanya ). Feeling ku sich ini puff pastry yang gagal. Nanti kalo sempat di lain waktu aku akan coba lagi untuk membuat yang lebih baik tapi untuk saat ini semoga laporan ini bisa diterima dech.

Bestest Regards,
Dewi Oni

3. Yuyun Yuliantin





Mau laporan nih. Kemaren bikinnya barengan ama mbak Susi ( ibu tio ) ama Yohana ( Mamajos ). Bikinnya sich rame 'n seru cuman hasilnya pada bocor dan kita bertiga tercengang cengang 'n terbengongbengong liat yg bocor bocor, hihihi pokonya histeris deh...

Setelah dikeluarin dari freezzer si adonan jadinya lembek banget, si mentega pada keluar wah pokonya becek ama mentega deh so terpaksa kudu bulak balik freezer biar agak kaku dikit. Aku udah pesimis si adonan bakal bantet tapi ternyata ga tuh, dia mengembang dengan sempurna. Rasanya suangatttt enakkk, ga aku kasih apa2 lagi udah lezat banget, kedepan aku mau bikin lagi tapi dengan extra hati2 biar ga bocor... segitu aja laporannya...

4. Sulistyani


Ini laporannya ya

ceritanya mepet banget ya! :D

baru sore tadi bener2 diniatin bikin, dari 2 minggu kemarin bahan udah lengkap tapi tetep wae mepet bikinnya. Aku nyobanya pake setengah resep. Ngga ada diganti bahannya, kecuali semuanya di kurangi setengahnya.

Awalnya gilingnya rada kesulitan juga, menteganya meleber euy! Tapi alhamdulillah, setelah beberapa kali masuk kulkas dan digiling dilipat jadi juga :)

nyari2 ide mau puff pastrinya mau dibikin apa,akhirnya dibikin yg simple aja, bikin molen bandung model kartika sari

ini hasilnya


Catatan dari host : Mbak Yulianti Yuyun dan Sulistyani termasuk member blogger, tapi karena laporan yang dikirimkan tanpa link, juga karena kami tidak menemukan postingan laporan KBB diblog beliau ( kecuali di privat dan blog sulis tidak bisa dikunjungi), dan tidak kunjung memperoleh konfirmasi maka terpaksa laporan singkat dari beliau kami masukkan dalam laporan non-blogger.

Yang ijin gak bisa ikutan :

1. Ellen Entheunis
2. Fransisca - Habis operasi

Yang udah bikin tapi telat lapor ( tidak masuk round up ) :

1. Fransisca - udah ijin gak ikutan tapi tetep bikin dan telat lapor
2. Rika F Nurfauzi - udah bikin tapi telat lapor karena sakit
3. Widya Hidayat
4. Nusantik Kusuma

Yang absen tanpa kabar dan tanpa suara 23 orang.

12 comments:

  1. congrats yaaa buat Mae & Rahmah..
    round up-nya bagus deehh

    ReplyDelete
  2. iya mba sebenarnya aku ada blog
    tapi belum diupdate2 nih!
    udah banyak yg komplain :(

    udah dua kali ini ikutan KBB tapi ko ya ndilalah pas mau motret hasilnya, kameraku pas lagi ngadat2nya ! huhuhu.. jadi wae pake HP misua dgn tampilan seadanya

    ngiler euy ngeliat foto2nya yg bagus2

    ReplyDelete
  3. Jeng Mae & Rahmah..., thanks yha ... udah rajin mukul kentongan...n round-up nya okeh bgt...

    ReplyDelete
  4. Mae n mb Rachmah... congrats ya... round upnya keren. Makasi banyak atas kesabarannya....

    ReplyDelete
  5. Selamat dan makasih banget buat Mae dan Rahmah, round up nya bagus!. Jadi senyum2 baca komentar round upnya. He..he, walaupun dibilang males..demi KBB tetep bikin PR tepat waktu. Kalo nggak berkat KBB nggak akan pernah kali nyoba menaklukkan si Puff pastry ini :))

    ReplyDelete
  6. Congratulation buat Mae en mbak Rachmah .. Perfect job. kentongannya mungkin dah langsingan karna sering diketok-ketok manggilin kite2 ya..hehehe ^_^

    ReplyDelete
  7. selamat ya mae & mbak Rachma.....hasil round upnya keren

    ReplyDelete
  8. Waahhh emang keren lho hasil round up-nya salute... congrat yahhh ibu host...:)

    ReplyDelete
  9. Great Job buat Mae dan Rahmah...
    BTW, aku baru upload "kegagalanku" di sini...
    http://widyahidayat.blogspot.com/2009/01/kbb9-classic-puff-pastry-gagal.html

    Mudah2an bisa jadi pelajaran buat yg bernasib sama, hahaha.... :)

    ReplyDelete
  10. hi....alamat kbb dmana sih? gmana kalo mau join? saya ada dijakarta selatan..terima kasih...

    ReplyDelete
  11. buat bukajendela: silakan baca dan pahami tata tertib KBB, di situ ada tata cara bergabung dengan KBB: http://klubberanibaking.blogspot.com/2007/09/selamat-datang-kbbers.html

    Terima kasih :)
    arfi binsted

    ReplyDelete
  12. nice article, very helpfull & usefull. Bila anda ingin tips memilih, merawat dan memperbaiki mesin roti / bakery. klik aja di FIKRI TEKNIK salam kenal & good luck....

    ReplyDelete